SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

27 June 2012

Weekend Kemarin

27 June 2012 capcai bakar

Eh udah tengah minggu masih ngomongin weekend (kemarin)? 

Ya abis.. Senin udah dibikin postingannya, terus biar hemat quota langsung disconnet waktu halaman blogger kebuka. Waktu mau connet lagi, modem dan bloggernya ngehang. Ga ke-save deh. Hiyah... 

Jadi kalau Capcai cuma buka halaman blogger aja quotanya gimana sih? Stabil? Apa akumulatif? *newbie di modem tidak unlimited begini*

Sembari pembaca memikirkan jawabannya, mari kita rekap weekend kemarin.

1. Sukses ke X-Trans Pancoran dari Kalibata naik angkutan umum

Ini prestasi ya buat Capcai yang buta arah. Sebenarnya eike sudah berapa kali ke Xtrans Pancoran, naik taksi. *blush* Pernah dua kali nyoba naik angkutan umum kesitu, yang berakhir naik taksi lagi karena kesasar dan kehujanan. Pinter lah. 

Karena itu sempat beberapa waktu pindah haluan ke Cipaganti Dewi Sartika. Tinggal naik angkot nomor 16 saja soalnya. Namun dalam rangka memudahkan Tuan Suami menjemput cintanya (iya cintanya itu Capcai maksudnya) di Bandung, eike pindah lagi ke Xtrans. Xtrans ini poolnya di Ciwalk. Lebih dekat daripada ke Cipaganti yang di Pasteur.

Selain ituuuuu XTrans lagi ada undian berhadiah paket wisata yang bisa diperoleh dengan menukarkan 5 pasang tiket pulang-pergi. Hadeuh.. nyesal deh kemarin tiketnya dibuang-buang.

Maka Jumat kemarin, ditemani Pempek Kostan yang enakbangetbanget titipan Tuan Suami, Capcai naik angkot 16 yang ke arah Taman Makam Kalibata, berhenti di lampu merah, nyebrang dan naik bus apa aja. Begitu menginjakan kaki di XTrans Pancoran itu... rasanya luar biasa. Iyes.. lebai.

2. Macetnya Astafirullah

Capcai berangkat pukul 07.30 malam dan sampai di bandung pukul..... *drumroll and light please* Pukul 1 malam. Hohoho... itu dari tidur, bangun, tidur lagi, bangun lagi, masih di toll dalam kota dong. Suami aja kaget, biasanya istri udah miscall ratusan kali minta dijemput, nah ini pas ditanya udah km berapa ke orang buta arah  jawabnya "Kaya'nya masih di Jakarta dehh, masih ada taksi." Bwahaha.

Hari Senin waktu Capcai balik ke Jakarta juga sudah disambut macet dari KM 60 (ini tau kilometernya gegara sempat berhenti lama ngeliatin itu plang kilometeran)

Udah liburan sekolah sih ya.

3. Nemenin Jendral Kancil Berenang

Yang cowok-cowok silahkan diskip nomor ini. SKIP. 

Cuma nemenin karena lagi "dapat". Sebenarnya secara teori walaupun lagi dapat kita masih bisa berenang. Ga bakal beleber dan bikin lautan merah. Cumaaaa, ga berani nyoba waktu lagi heavy flow macam kemarin. Dulu pernah nekat berenang walaupun hari pertama karena ketauannya pas udah nyampe kolam. Kepaksa ya booo.. udah bayar tiket. Ogah rugi emang. Ya gak beleber. Tapi kemarin ga berani. Ga kepaksa soalnya. 

Jadi mari kita canangkan punya kolam renang pribadi biar bisa mencoba teori ini. *mendengar  kata Amin berjamaah*

4. Red Velvet dan Rainbow Cake

Lagi happening kan kue-kue cantik ini.. tapi baru kemarin kesampaian nyobain kue ini. Soalnya baru tau ada yang nyediain di Bandung. Taunya juga dari twitter. Kemarin pesan di Tartelette via BBM (2262A3B8) Pesannya slice-an sih.. kan mau nyoba. Red Velvet se slice IDR22.500 sedangkan Rainbow Cake IDR25.000. Transfer.. terus nanti diantar deh pakai kurir. Itu harganya sudah termasuk ongkir ya.

Kuenya cantik ya Ini gede loh. Gede.

Rasanya gimana? Kita ga ngefans sih. Hihi. Cantik memang, tapi kaya' bolu biasa ya? Lidahnya tradisionil nih.. lebih doyan kue ulang tahun biasa (terutama bikinan Victoria).

Ya mau pesan monggo ya hubungin Tartelette (susye ya boo namanya). Dia bisa bikin kue Ombre juga, itu loh kue gradiasi warna. Terus ternyata teman kuliah eike ngasih nomor hape sepupunya yang menerima pesanan rainbow cake juga Lebih murah sepertinya, 20 x 20 dibandrol seharga IDR130ribu, kalau di Tartelette 18 cm IDR190ribu. Tapi aku belum pernah nyoba ya.. cuma kata teman kuliah ini enyak.. jadi kalau mau silahkan menghubungi jeng Reni di 081310071551

5. Eragon 4 udah keluar Saudara-saudara!

Sejak lihat pengumuman Bukabuku kalau Eragon terakhir akan terbit tanggal 25 Juni saya sudah semangat. Tambah semangat begitu ke Rumah Buku dan mengetahui novel ini diskon 30% aja gituuuu. *libas bukabuku yang cuma kasih diskon 15%*. Napsu eike.

Ternyata sampai akhir bulan Juni ini semua buku di Rumah Buku diskon 30% aja saudara-saudara. *larilari girang keliling kota Bandung*. Jadi harganya cuma IDR94.500 aja saudara-saudara!

Haduh.. godaan bangetttttt.*menahan diri karena sudah ngeborong buku di promo liburan Bukabuku dan midyearsale Leksika -itu di leksika novel cuma 5ribuan dan komik diskon 40% aja* Tapi sudah berencana ke Rumah Buku lagi nanti.. tanggal 30 Juni.. *bangga berhasil menahan godaan belanja.. walau hanya seminggu* Hohoho.

Jadi weekend kemarin, suami mojok baca Eragon, istri mojok baca topeng kaca.. Anak? Main sama om-nya. Hahha.. ih walau jauh-jauhan dan diem-dieman gitu tetap ya boo aura cintanya berasa.. tetap senang.. tetap cinta. Eh apa hanya aku saja?

22 June 2012

Aplikasi Penting Buat BB (UPDATE)

22 June 2012 capcai bakar

Baca cerita penodongan disini

Semalam juga saya langsung memblokir 2 kartu ATM, dan berhasil. Saya lacak BlackBerry saya via BlackBerry Protect, posisi terakhir sekitar jam 12 malam ada di depan Robinson (persimpangan Jl Ragunan dan Jl Pasar Minggu). BB segera saya wipe, dan berhasil, namun ketika akan saya lock semuanya gagal. Sepertinya SIM card baru saja dicabut jam segitu. Untuk Lumia 710,  fitur Find My Phone tidak berhasil saya jalankan. Ah sudahlah, gadget bisa beli lagi nanti. Teman-teman, fitur ini penting banget, mohon diaktifkan saja di BB atau Windows Phone kalian ya.
Dan saya langsung install balckbery protect dari apps world.  Blacberry protect aja, secara handphonenya cuma satu.

 Blackbery Protect ini memungkinkan kita

1. Melacak keberadaan bb nya

 Akurat dong Bo... ada petunjuk waktunya juga ternyata. Iyes.


2. membuat bb nya berdering keras meski dalam kondisi mute

Mmm.... masih ada Ibu Bos di ruangan.


3. menunjukkan pesan di layarnya

Sukses!! Jadi bisa kirim pesan "harap dikembalikan ke bla..bla bla.."



4. mengunci bb nya dan membuat password baru

Bisa! Jadi kapan saja bisa ganti password.. Berguna juga kalau mau membingungkan pasangan yang suka meriksa-meriksa. Tapi Suamiiii.. kamu ga boleh pakai taktik ini. *zoom in.. zoom out* 



 
5. menghapus semua data

Yuk ah.. skip aja. Ga mau nyoba eike. Ada volunteer?

Semua aplikasi ini diperlukan kalau bb kita hilang/ketinggalan (amit-amit .... ketok meja tujuh kali). 

Monggo didownload ya saudara-saudara... *nerusin nyoba aplikasinya.. nunggu ruangan sepi biar bisa nyoba fitur kedua. hihi*
 

Tukang Makan Bukan Tukang Nongkrong


Speaking of Tukang Makan bukan Tukang nokrong yang disebat-sebut di postingan sebelumnya, mari kita merevieu beberapa tempat nongkrong yang dicoba Capcai sekeluarga.

1. IGELANCA

Ceritanya adik Tuan Suami yang istrinya lagi hamil ngidam udara segar. Iyak.. mau menghirup udara segar. Tadinya pilihan kita sih ke Kafe ILoveYou di daerah Lembang (ke arah Tangkuban Perahu). Tapi langsung eike tolak. Pertama, buat kesana jalannya jauh. Was-was kan.. itu adek ipar masih hamil muda gitu. Kedua, ya ini kafe buat anak SMA sampai kuliahan ya.. hihi. Kafe murahan pasti. Wong banyak coratcoret cinta di pondok-pondoknya. Iyes.. tempat makannya berpondok-pondok. Tapi jangan salah, kafe I Love You ini makanannya enak-enak. Cuma males ah.. massak dari jaman kuliah sampai kerja tempat nongkrongnya ga ada peningkatan berarti.. *belagu*

Jadi diputuskan untuk ke Dago Atas. Kirain ke Wale atau Sierra.. tapi ternyata ke IGELANCA. Pertama masuk.. ya biasa aja sih.. rumah gitu. Sepertinya mau mempertahankan konsep rumah kuno gitu. Lantai pertama sudah penuh pengunjung. Di lantai kedua tempat duduk yang dekat-dekat pagar (jadi bisa lihat view kota Bandung) juga penuh. 

See semesta saja berkonspirasi agar rombongan kita makan.. bukan nongkrong.

Capek deh!
Jadi duduklah kita. Pemandangannya sih biasa aja ya.. Lampu. Hahaha.. *ditoyor* Dari Pasupati juga keliatan lampu-lampu kog sodara-sodara.. *ditoyor lagi*  Gak usah jauh-jauh kesindang.

Udara segar? *melirik pedas ke pengunjung yang merokok*

Tapi as long as makanannya enak, semua dimaafkan. Jadi mari kita pesan. Yang pertama datang tentu saja minumannya. Saya dan Jendral Kancil mesan yang aneh-aneh dong tentunya. Hahhaa. Surprisingly Enyak!

 

Lihat saja ekspresi keenakan Jendral Kancil. Bandingkan dengan ekspresi nestapa omDod yang mesan teh biasa. *ketawa penuh kemenangan*

 

Selanjutnya makanan. Saya pesan Iga dalam rangka mencari iga favorit pengganti Super Iga yang tutup.Jendral kancil pesan pasta. Suami pesan burger. Adek ipar pesan calamari. Hasilnya? GA ENAK. Aku gak mau kesini lagi. Mana mahal. Tax servicenya juga gede. Padahal pelayannannya biasa aja. Gak ramah.

Bleh! Banyakan tulangnya ketimbang dagingnya. Ga suka.

Pastanya. Sepertinya salah pesan. Kuahnya banjir gini. Ga suka.


Burger. Mmm, biasa aja. Lupa rasanya. dan ga gede-gede banget *estimasi berlebih karena judulnya pake Hulk*

calamari. Ga didicip. Punya orang hamil kasian.
Kelar makan kita langsung pulang, berbarengan dengan pengunjung lain yang sudah datang dari tadi. Ketauan banget deh kalau kesininya emang mau makan. Sambil bertanya-tanya.. Kog bisa dengan rasa makanan yang ga ada spesial-spesialnya ples pelayanan yang biasa aja (cenderung judes malah), dia punya cabang di Bali. mau nyontek business plan-nya.

Saya itu lebih suka nongkrong di kafe. Berisiknya gegara musik. Bukan suara ketawa abg centil yang membahana. 

2. HOPPERS

Geng twitter mungkin masih ingat waktu saya misuh-misuh karena Super Iga Sulanjana tutup karena renovasi dalam waktu yanggggg lama. 

Super Iga ini kurang famous kali ya.. Cabangnya ga ada yang longlasting gitu. Dulu dia punya cabang di Dago Atas, Seberangnya Borma. Itu iganya sedap. Aku suka. Ga lama kemudian tutup. Ya usdah kita pindah ke Super Iga Sulanjana, disini tempatnya lebih nyaman buat nongkrong lama-lama. 

Tiba-tiba dia renovasi. Lama aja renovasinya. Saya udah kangen sama iga bakarnya. Setiap weekend Tuan Suami musti sengaja melewati Sulanjana, meski ga perlu. Ini demi mengecek apakah renovasinya sudah selesai. Jendral Kancil saja sampai hafal kalau makanan favorit saya iga. 

Begitu renovasi selesai, eh dia ganti nama. Jadi Hoppers. Hiyah. Menu Iga dan Es teh Jumbonya sih tetap ada. Tapi beda. Lebih enak yang dulu. Konsepnya juga berubah. Jadi tempat nongkrong gitu. Jadi variasi makanannya lebih banyak. Cuma porsinya cilik-cilik. ya camilan aja gitu.

Iganya lebih kecil dan ada karamel yang bikin pahit. Ga suka. Es tehnya ga berasa teh dan ga manis walau tempatnya lucu. Semacam toples gitu.

Dekorasinya bagus. Suka liatnya, bikin betah. Waktu itu Jendral Kancil ditawarin unuk corat-coret di kayu yang nantinya dipajang di dinding Hoppers. Hihi... Pelayanannya oke banget. 

Dindingnya. Gambar dari AutoGlobe Magazine

Pengen balik? Ga sih, kita kan nyari makanan enak. Yah paling kalau mau ketemuan sama orang aja kali ya.

3. POTLUCK

Bear with me ya readers.. please. Jangan ketawa ya. Ini pertama kalinya saya ke Potluck. Ishhhh.... siapa itu yang nyengir di pojok sana? Ga suka.

Jadi potluck ini tempat nongkrong dekat UNPAD. Iya dekat banget sama kampus eike. Ngesot juga ga bakal lecet. Sudah ribuan kali lewat depan Potluck, tapi baru mampir waktu nemenin Tuan Suami meeting. Hiyahhh. Habis.. aku ga perlu wifi gratisan *lirik wifi kantor Tuan Suami* dan ga perlu buku gratisan *lirik lemari buku sendiri* Makanan enak sih dimana-mana ada ya.. Nongkrong sama teman? What could compete reading a book in your own cozy room with a lot of snacks yang jaraknya hanya sepelemparan tangan saja? Kalau mau nongkrong sama temanteman aku tak akan memilih tempat berwifi kencang (nanti sibuk sama gadget masing-masaing) dan tempat yang menawarkan bacaan haratis (nanti malah sibuk baca).

Jadi itulah alasan kenapa baru tahun ini main ke Potluck. Terus gimana? Tempatnya enak (tapi debuan) bacaannya okeh-okeh, colokan ada, sofa empuk, wifi ga nyoba. Makanannya? Enyakkkkk. Aku mau lagi kesini kalau diajak. jadi kalau butuh tempat buat meyendiri, monggo ah dilirik.


Lupa judulnya apa, tapi enakkkk. Suka!

4. Vanilla

Vanilla ini terletak di jalan cimanuk.. dan.. tempatnya oke banget. OKE BANGET. Jika dirimu ingin mempertemukan teman yang tukang makan dengan teman yang tukang nongkrong disinilah tempatnya. Mereka punya tempat nongkrong yang sofabed ples games, ada bar. ada tempat sofa-sofa biasa, ada ruangan privat, ada live music. Hohoho. Enak deh. Betah.

kiri outdoor nya. Kanan indoor. Foto dari Gogirl
Kiri lantai atas, buat privat. Kanan lantai bawah. Masih dari Gogirl.

Makanannya enak bangetbanget. Sepadan sama harganya.

Steak pesanan Capcai. Steak beneran.

Pasta pesanan Jendral Kancil. Enak jugaaa.
Loh pesanan Tuan Suami mana? Di meja lain.. kan dia lagi meeting.

Terus dibawah Vanilla ini ada BarberPop. Barbershop gitu. 

Jendral Kancil gitu ngelihat tanda barbershop ini langsung pengen potong rambut. Emang udah gondrong sih. Yo wes.. bapak meeting, emak nemenin potong rambut dulu.Waktu melihat tempatnya yang gaul habis saya kira cuma menerima pelanggan dewasa. Ternyata buat anak-anak juga bisa.


Psst.. ada diskon 20% buat yang potong rambut di hari Minggu dari jam 10 pagi s.d 6 sore
Anak-anak hanya IDR35ribu saja udah termasuk dipijat dan dicuci. Emaknya langsung senang. Lebih murah boo daripada Kids Smile di PVJ. Di Kids Smile potong aja IDR70ribu-an. Nyuci nambah lagi. Di Barberpop Mas-masnya telaten dan sabar kog. Mereka juga terima skin (rambutnya diukir gambar-gambar gitu). Jendral Kancil juga lebih suka Barberpop ketimbang Kids Smile karena dicuciin dan dipijat. Bungkus Mang! *emak irit*



Yang lucu waktu saya ngejawab pertanyaan Jendral Kancil tentang harga potong rambutnya, dia berkomentar 

MAHAAAAL! (pake toa di tengah ruangan waktu lagi dicukur) Di PVJ gratis kan Bunda?
Gratis dari Hongkong... 

*langsung sadar diri.. ini  anaknya ga pernah liat emak bapaknya bayar apa ya sampai mikir gratis.. padahal bolak balik dibilangin potong rambut di Kid Smile itu mahal.. potong ke DPR aja*

Dan ini anak yang senang karena punya rambut baru, ketemu sama pencipta Plant Versus Zombie dan dapat figur Disco Zombie. Sayang ya dek.. PvZ udah dihapus.. jadi ga bisa mamer kalau zombienya sudah sampai angkasa ya..

18 June 2012

Bukan Anak TK Lagi

18 June 2012 capcai bakar

Mari memulai weekend dengan nepis-nepis debu dari rok dan membersihkan sarang laba-laba dari bahu, hasil menunggu teman buat nebeng pulang. Yang mana... si teman nebeng ini lupa kalau saya nungguin dia *senyum manis ke mas-mas yang dikagumi banyak anak PKL ini* 

Iyes, ceritanya Jumat kemarin saya dapat last order dari Ibu Bos yang harus selesai hari itu. Untungnya ada teman setim. Kerjaan kelar, saya bermaksud nebeng sama teman. Si teman yang bisa bikin gadis-gadis muda peserta PKL kejang-kejang grogi kalau di dekat dia ini, mau sholat magrib dulu, saya nunggu dong.... sampai adzan isya . Sampai disamperin bapak satpam. Dibilangin kalau gak ada orang lagi di mesjid. Iya dese lupa kalau saya nungguin dia. L U P A. Kirain lagi zikir, taunya udah di jalan ngejemput istri. *nangis di pelukan pak satpam*

Ga papa.. aku kan pemaaf... *catat di buku  hutang*

Weekend ini spesial.. karena ada acara bagi rapor Jendral Kancil. Ini bagi rapor terakhir dia di TK. Tahun ini anaknya masuk SD. Ga kerasa ya. Udah masuk SD aja.. *ngusap air mata* . Acaranya kemarin diadakan di Kampung Baso. Kita belum pernah kesini sih.. ini kan lokasi turis, artinya tempat-tempat begini menjual lokasi saja. Makanannya biasanya sih so-so saja. Saya dan suami tukang makan, bukan tukang nongkrong. Jadi jarang main-main ke tempat beginian kalau ga lagi ngehibur tamu atau ada undangan.

Karena belum pernah kesini, sepanjang jalan kita ngegodain Jendral Kancil.

Ayah tau tempatnya?
Ayah belum pernah kesana.
Kata Ibu guru ada tulisannya gede di pinggir jalan.

*sibuklah saya menunjukkan berbagai warung bertuliskan Baso sepanjang perjalanan"

Kampung Baso Bunda... bukan baso aja. Kalau ga tau kenapa gak kumpul di sekolah dulu, Ayah?
Masih di Bandung kan? Bisa ketemu lah... 

Terus aja gitu sampai tiba di lokasi. Kebayang gimana khawatirnya Jendral Kancil yang pagi langsung mandi begitu bangun sangking semangatnya. ditambah emaknya makin jahil dengan nunjukin jam

Tinggal 15 menit lagi nih dek.. sampai ga ya...

emak bapaknya emang jahil. *ciumin anaknya*


Hari itu Jendral Kancil menari dengan lagu Smash. *astafirullah* ada break dance  nya. Ada gerakan robotnya. Gerakan robotnya OKE BANGET. Terus ada acara nyanyi dengan lagu Kepompong. Main angklung juga.. (Jendral Kancil pakai acara protes ke Kondukturnya kalau irama lagu terlalu pelan ). yang istimewa adalah... Jendral Kancil baca saritilawah. Hohoho. Siiip. Bacanya udah oke.. volume dan deklamasinya saja yang perlu diasah. 

Lagi baca saritilawah

Nari Smash

Nanyi Laskar pelangi

Main Angklung. Malah dijadiin gitar karena kelamaan nunggu giliran.

Terima Kasih ya Ibu-Ibu Guru di TK Anak Langit. Terima kasih sudah mendidik Jendral Kancil. Terima kasih buat pengalaman dan pertemanan yang ada. Terima kasih membuat kegiatan belajar jadi menyenangkan. Terima kasih membebaskan anak-anak bermain. Sampai ketemu lagi ya. 

________

Besoknya kita nonton Madagaskar 3 3D. 3Dnya bagus.. ada beberapa adegan yang bikin saya loncat dari kursi karena efeknya berasa. Yang bikin senang nonton film begini adalah liat anak kecil yang ketawa-ketawa dan nyanyi-nyanyi ples joget-joget waktu nonton filmnya. walau menurut emak bapaknya, ceritanya biasa aja.. dramanya kurang. 




Ttrus cuma perasaan saya atau harga tiket weekend 3D Blitz PVJ ini memang makin menjadi-jadi mahalnya? Hampir dua kali lipat daripada harga tiket hari biasa. Atau mungkin ini efek bulan tua di tanggal tua. :D

12 June 2012

Nonton Film

12 June 2012 capcai bakar

Seeing this on 9gag

 
Dan langsung ngirim email dengan subject "Aku banget ya?" ke Tuan Suami. Lalu dibalas dengan.. "Gak. Kalau ga ketiduran kamu kan merhatiin filmnya."

Iya.. coba itu dicatat. Kalau ga ketiduran. Tiga kali diajak nonton dvd sama Tuan Suami, yang sengaja menunggu weekend untuk nonton bareng daku, tiga kali berturut-turut juga Capcai ketiduran di tengah-tengah film, mungkin karena harga dvdnya hanya IDR5000, saya tidak merasa berdosa untuk ketiduran di tengah-tengah film. 

Bukan karena ceritanya ngebosenin sih, tapi karena kemalaman nunggu #JendKancil tidur. Jendral Kancil ngantuk, emaknya juga ngantuk. Jam 9 itu jam tidur anak kostan yang ga punya tivi kabel sodara-sodara. *mantengin TvOne sampai bosen* 

Jadi ada 21 Jumpstreet, Safe, Hamilton, dan John Carter yang belum ditonton sampai akhir. Empat ya ternyata... 

Selanjutnya biar mamer kalau Capcai ga nonton bajakan saja mari kita ulas singkat film-film yang sudah ditonton di bioskop, yang mana mungkin sangking lamanya sudah ga tayang di bioskop manapun.


diambil semena-mena dari sini
Tuan Suami sudah nonton duluan sama anak-anak kantor, namun dalam upaya mengurangi resiko istri ngambek, Dese nonton dua kali. Horang Kayah. Berhubung nonton yang 3D nya, maka nontonnya pun harus bertiga..... sama Jendral Kancil. Iyes.. emak bapak ga bertanggung jawab. *dihujat orang-orang*

Meski alasannya karena Jendral Kancil suka super heroes dan dia akan suka film ini.. ya.. rating di film itu ga boongan saudara-saudara. Meski ga ada adegan goyang-goyang kasur pun.. kalau ratingnya PG-13 ya anak enam tahun yang sudah khatam nonton ultraman, power rangers, dragon ball, bahkan Tom and Jerry tetap saja ketakutan pas nonton avengers.

Awalnya Jendral kancil bosen.. ya iyakan.. awalnya masih drama-drama gitu. Pas bagian frightening and intense scenes  diapun nyumput-nyumput dibalik punggung emaknya. Minta dipangku. minta pindah ke bapaknya yang duduk di baris depan (secara kita ga dapat tiga bangku yang sederet). Dan sudah pasti mengganggu kosentrasi penonton lain. Maaf ya. Maaf. Jendral Kancil sudah diajak keluar... tapi anaknya bertahan, karena.. mungkin dia berpikir nonton ini pilihan dia, konsekuensinya ya harus nonton sampai selesai. Mungkin loh ya... emaknya kan ga mungkin nanya mendetail di bioskop kenapa dia ga mau keluar padahal udah ketakutan gitu.

Jadi ya saat orang-orang sebioskop ketawa lucu-lucu mendengar dialog The Avengers, emakyangngajakanakenamtahunnontonfilmberatingPG-13 ini sibuk menenangkan anaknya yang ketakutan. 

Tapi pas adegan berantemnya.. Jendral kancil duduk tenang.. bahkan langsung buru-buru kembali dari toilet. Meninggalkan bapaknya di belakang. Iya.. kalau berantem-berantem dia ga takut. Tapi kalau dia ga bisa nebak akhir ceritanya dia takut.

Menurun dari manakah sikap itu? baca terus ya postingan ini.

Overall, walau nontonnya ga konsen banget, filmnya bagus. Saya sungguh tertarik dengan kisah Black Widow. Kapan ada film husus yang membahas tentang Nyonyah ini? Soal 3D nya? Jelek. Cuma kaya' ngubah format film biasa ke 3D. Blame that to Avatar yang membuat standar 3D eike ketinggian.


Suami jijik-jijik gimana gitu pas liat dia. Bwahahaha. Dari sini
Film bagus juga. Yang bikin nyesak hati.. karena emang ceritanya sedih. dan karena kepala-kepala orang yang duduk di depan kita menimbulkan bulatan-bulatan kecil di layar. Ini orang-orang kenapa sih kalau nonton itu duduknya musti tegap gitu. Anggota Paskibra sepertinya. 

Jadilah saya nonton sambil jongkok di kursi dan punggung tegap 90 derajat. Oh.. tenang.. ga ganggu orang belakang kog, saya duduknya di baris paling belakang. Jadilah sesudah film usai ada dua orang yang nyoba-nyoba duduk di beberapa baris, biar tau baris mana yang ga terlalu dongak dan ga akan terganggu bundaran-bundaran kecil kepala anggota paskibra.

Setelah menemukan baris yang pas, diucapkan berulang-ulang, diingat dalam hati, dan tentu saja dilupakan saat mau nonton film berikutnya. Pinter aja.. suka sombong sih.. suka sok kepedaan bisa ngingat sesuatu tanpa dicatat. *toyor kepala sendiri pakai ipod*

Waktu cerita sama Jendral Kancil kalau kita nonton film ini, dia protes karena ga diajak? ooohh ada yang lupa waktu itu ketakutan karena nonton film orang dewasa. Bagussss.... *menatap setajam silet*


dari collider.com
Mari diawali dengan ucapan "Segala sesuatu itu memang sudah diatur Allah"  

which is pas banget sama tema film yang mencari jawaban SIAPA KITA DAN APA TUJUAN KITA ini. Kalau lulus kegiatan mentoring waktu kuliah tingkat 1 di UNPAD pasti udah tau jawabannya. Ga perlu ngeluarin duit bertrilyun-trilyun buat ke planet lain.

Hari itu sandal saya copot. Masih bisa dipakai.. tapi talinya meleber-leber. Karena dirasa akan mengurangi kekecean saya, tadinya kita mau pulang dulu. Ganti sandal. Tapi Suami bilang filmnya 15 menit lagi mulai. Kalau ga yang jam itu, ada lagi jam tujuh malam. Kemaleman dong ya. Ada anak yang harus dicium dan dipeluk setelah dari Senin-Jumat ditinggal ke Jakarta. 

Jadi mari cuek bebek saja sama tali sandal yang meleber. Kecantikan Capcai toh ga akan berkurang. Udah mentok. Ga bisa lebih rendah lagi. *pembaca puas? puas? PUAS?*

Sampai di Blitz kita lupa barisan mana yang oke berdasarkan hasil penelitian waktu nonton film MIB 3 kemarin. Bagusss. Lupa aja. Percuma sudah penelitian itu. dan seperti biasa kita kaan memilih baris belakang-belakang agar terhindar dari sakit leher. 

Tapi, kuasa Allah membuat kita bertanya ke petugas tiket, apakah barisan G.. yang ada di depan itu bikin sakit leher? Jawabannya tidak kalau di studio besar. (sekilas inpo: studio terbesar di Blitz PVJ adalah studio 2). Dan melawan kebiasaan berbekal nekad, kita memilih baris G.. kalau ngedongak? Bakal eike lilit mas-mas ticketing itu dengan pashmina 25 lembar.

Dan disinilah rencana Allah keliatan. Karena saya ternyata lupa bawa kacamata. Lupa bawa kacamata. Percuma dong pikir saya, sambil membatin dalam hati "Coba tadi ganti sandal dulu ke rumah, pasti bisa sekalian ngambil kacamata."

Trus saat saya mau memberitahu suami kalau kacamata ketinggalan, handphone saya juga ketinggalan. Ga bisa ngasih tau deh. Ga bisa mencoba menukar atau menjual tiket dan pulang dulu. ya sudah saya pasrah saja. Kalau keliatan alhamdulillah, kalau enggak nanti beli dvd bajakannya. Terus biar Suami ga repot mikirin, saya memutuskan tidak memberitahunya *istri baik mode on*

Deg-degan saya masuk ke bioskop, dan sambil nyipit-nyipitin mata waktu lihat preview-preview film lain.. Dalam hati ngebatin " Masak sih sepanjang film mau nyipit-nyipitin mata"  Udah disipit-sipitin pun teksnya masih berbayang. Pyuh... Untungnya saat film dimulai, teks dan gambarnya cukup besar dilihat dari baris G tanpa harus memicingkan mata. *sujud syukur di bioskop*. 

See.. rencana Allah.
  1. Saya lupa bawa kacamata
  2. Sendal saya putus
  3. Kalau saya mengganti sandal di rumah, saya bisa membawa kacamata
  4. kalau saya tidak mengganti sandal, nanti saya akan duduk di baris depan
  5. saya nonton film dengan bahagia
Rencana Allah saya akan menonton film dengan bahagia, mau jalan apa pun yang saya tempuh saya pasti jadi menonton film dengan bahagia. Silahkan diambil hikmahnya ya sodara-sodara pembaca yang budiman.. *ga bisa bikin postingan lebih panjang dari ini karena dikejar deadline*

Nah sepanjang film ada yang stres ketakutan sampai-sampai pengen keluar karena ga bisa nebak jalan ceritanya. Siapa lagi kalau bukan Tuan Suami. Jadi tau kan tinggkah Jendral Kancil nurun dari siapa?

Filmnya gimana?

Buat saya sih bagus. Bikin penasaran dan deg-degan. Ga nyesal nontonnya. Setelah film selesai Suami yang kritis ini mempertanyakan fungsi kehadiran Meredith Vickers. 

Istri yang tidak rela peran seseorang dikecilkan balik membela Vickers.. *opo sih.. kenal aja enggak* 





 SPOILER ALERT






suami : dia ngapain sih? Biar kapten bisa asyik masyuk?

istri : iyes.. itu adegan penting, kalau mereka ga berasyik masyuk, mereka akan tau krunya dibunuh alien. terus mereka ga ada acara mencari keberadaan dua kru itu, Davidnya jadi  ga bisa nemuin The Engineer yang masih hidup deh. Ga ada adegan ngebangunin engineer, ga ada perang ngelawan engineer yang tiba-tiba bangun dan mau menghancurkan bumi. Kan? Hilang deh semua ceritanya. Penting tau mereka berasyik masyuk.