SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

21 November 2014

Ada masanya saya ga punya bahan buat ditulis di blog karena there aren't something new happen in my life. Apa menariknya cerita orang pergi ke kantor, kerja, selesai kerja, balik ke kostan, baca atau nonton, terus tidur. Gitu terus. Ga menarik kan?

Sampai saya sadar... ga ada hal baru itu karena saya berhenti melihat.

Kalau lagi nafsu nulis... saya bisa melihat bakal cerita di setiap kejadian. Ada aja gitu. Aneh. Tapi begitu ga nafsu nulis... sepertinya memang ga ada yang bisa diceritain. Hidup ya gitu-gitu aja.

Terus saya juga sadar.. kalau hidup saya hari ke hari gitu aja..  saya salah dong. Kog ga bikin hidup lu berarti sih. Sia-sia amat.

Jadi saya memutuskan mencoba hal baru.

Salah satunya ikut senam Zumba.

Bwahahaha. Gaya ya.

Sebenarnya waktu ikutan senam ini saya ragu karena eike ga jago goyang mak.... Dari jaman gadis kinyis-kinyis gitu Mama saya selalu bilang
"Ini anak kalau karate kayak nari, kalau nari kayak karate."
Ngerti kan kenapa saya males senam. Cuma semua berubah saat negara api menyerang. Namanya kerja harus sosialisasi, dan sosialisasi di kantor saya itu ya dengan kegiatan senam aerobik setiap jumat.

Jadilah saya nekat.. ikut aja. Lama-lama kog ya bisa ngikutin meski ga ciamik-ciamik banget. Tapi ya ga malu-maluin banget lah..

Nah.. zumba sama aerobik ini kan beda blas ya.. aerobik kaya skj, zumba ini dancing banget. Saya pusing ngikutin gerakannya. Jadi.. kalau udah pusing mencerna gerakan instruktur, saya memilih joget-joget sendiri. Yang biasanya berakhir dengan goyang pantura. Hahaha.. yang penting hepi ya kan...

Terus another something new yang saya lakukan adalah jalan-jalan cantik sama adik kesayangan. Biasanya malam setelah saya selesai ngantor.. niat awalnya sih olahraga.. ujung-ujungnya malah catch up gosip-gosip lucu. Jalan sejam ga berasa.

Saya hepi sih.. jadinya bisa ngobrol sama si adek.. berasa beneran punya adek. Hahaha.

Something New

21 November 2014 capcai bakar

Ada masanya saya ga punya bahan buat ditulis di blog karena there aren't something new happen in my life. Apa menariknya cerita orang pergi ke kantor, kerja, selesai kerja, balik ke kostan, baca atau nonton, terus tidur. Gitu terus. Ga menarik kan?

Sampai saya sadar... ga ada hal baru itu karena saya berhenti melihat.

Kalau lagi nafsu nulis... saya bisa melihat bakal cerita di setiap kejadian. Ada aja gitu. Aneh. Tapi begitu ga nafsu nulis... sepertinya memang ga ada yang bisa diceritain. Hidup ya gitu-gitu aja.

Terus saya juga sadar.. kalau hidup saya hari ke hari gitu aja..  saya salah dong. Kog ga bikin hidup lu berarti sih. Sia-sia amat.

Jadi saya memutuskan mencoba hal baru.

Salah satunya ikut senam Zumba.

Bwahahaha. Gaya ya.

Sebenarnya waktu ikutan senam ini saya ragu karena eike ga jago goyang mak.... Dari jaman gadis kinyis-kinyis gitu Mama saya selalu bilang
"Ini anak kalau karate kayak nari, kalau nari kayak karate."
Ngerti kan kenapa saya males senam. Cuma semua berubah saat negara api menyerang. Namanya kerja harus sosialisasi, dan sosialisasi di kantor saya itu ya dengan kegiatan senam aerobik setiap jumat.

Jadilah saya nekat.. ikut aja. Lama-lama kog ya bisa ngikutin meski ga ciamik-ciamik banget. Tapi ya ga malu-maluin banget lah..

Nah.. zumba sama aerobik ini kan beda blas ya.. aerobik kaya skj, zumba ini dancing banget. Saya pusing ngikutin gerakannya. Jadi.. kalau udah pusing mencerna gerakan instruktur, saya memilih joget-joget sendiri. Yang biasanya berakhir dengan goyang pantura. Hahaha.. yang penting hepi ya kan...

Terus another something new yang saya lakukan adalah jalan-jalan cantik sama adik kesayangan. Biasanya malam setelah saya selesai ngantor.. niat awalnya sih olahraga.. ujung-ujungnya malah catch up gosip-gosip lucu. Jalan sejam ga berasa.

Saya hepi sih.. jadinya bisa ngobrol sama si adek.. berasa beneran punya adek. Hahaha.

20 November 2014

Selamat ulang tahun! Makan-makan di mana kita?

Wahhh... promosi ya? Kapan nih makan-makannya?

Makan yuk?
Asyik.. mau dibayarin nih.

Salam tempelnya mana?

Ke Luar Negeri ya? Oleh-olehnya yaaaaa...

Familiar sama percakapan begini? Saya gagal paham. Setahu saya 200juta bangsa Indonesia (according tu Opa Rhoma) tau bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Cuma.... entah kenapa percakapan begini bolak-balik muncul.

Orang kita menolak pungli dengan sepenuh hati.. tapi dengan senang hati nodong teman. Iya.. menurut saya ini sih salah satu bentuk penodongan. Nodong halus.

Kalau kita beneran peduli dengan ulang tahun seseorang, beneran senang.. kita ga bakal minta traktir deh. Contohnya nih ya, saya tau lakik saya mau ulang tahun bentar lagi, apakah saya menanti-nanti diajak makan ke sebuah restoran mewah oleh dia ? Ga... Sebaliknya saya yang bingung nyari kado apa yang dia suka, makanan apa yang dia pengen, dsbnya. Saya mau memberi karena ikut senang.. bukan berniat meminta karena dia lagi senang.

Ihhh itu kan suami, beda lah!

Lah emang beda... suami/keluarga yang tanggal lahirnya kita hapal di luar kepala aja ga kita minta traktir, malahan berusaha mentraktir apalagi ultah teman yang ingatnya pun diingatin facebook.

Sama dengan pencapaian-pencapaian istimewa orang lain. Kalau beneran peduli, kita (minimal) menyelamati dia. Lebih bagus lagi kalau ngasih kado. Bukannya berusaha mencari cara biar makan gratis.

Analisis sok tau nan judes saya adalah... karena berabad-abad hidup dengan keharusan memberi upeti, orang Indonesia itu doyan minta upeti. Ish... judes banget kan.*keplakin jari telunjuk*

Atau karena berpuluh-puluh tahun terdoktrin sebagai warga dari negara miskin nan berkembang, mental kita mental orang miskin. Senang minta. Kalau bisa gratis kenapa harus beli.

Jadilah orang rebutan bikin surat keterangan tidak mampu. rebutan subsidi. Rebutan sembako. Rebutan kurban.

Di kelas menengahnya juga gitu. Rebutan minta traktir. Rebutan minta oleh-oleh. Rebutan minta. Rebutan nodong halus.

Kita lupa, kalau bermental miskin.. miskin lah kita. Selalu merasa kurang. Selalu mengasihi diri sendiri. Memantaskan diri menjadi orang yang diberi. Bukan memantaskan diri agar menjadi orang yang memberi.. orang bermental kaya.

Mental Miskin

20 November 2014 capcai bakar

Selamat ulang tahun! Makan-makan di mana kita?

Wahhh... promosi ya? Kapan nih makan-makannya?

Makan yuk?
Asyik.. mau dibayarin nih.

Salam tempelnya mana?

Ke Luar Negeri ya? Oleh-olehnya yaaaaa...

Familiar sama percakapan begini? Saya gagal paham. Setahu saya 200juta bangsa Indonesia (according tu Opa Rhoma) tau bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Cuma.... entah kenapa percakapan begini bolak-balik muncul.

Orang kita menolak pungli dengan sepenuh hati.. tapi dengan senang hati nodong teman. Iya.. menurut saya ini sih salah satu bentuk penodongan. Nodong halus.

Kalau kita beneran peduli dengan ulang tahun seseorang, beneran senang.. kita ga bakal minta traktir deh. Contohnya nih ya, saya tau lakik saya mau ulang tahun bentar lagi, apakah saya menanti-nanti diajak makan ke sebuah restoran mewah oleh dia ? Ga... Sebaliknya saya yang bingung nyari kado apa yang dia suka, makanan apa yang dia pengen, dsbnya. Saya mau memberi karena ikut senang.. bukan berniat meminta karena dia lagi senang.

Ihhh itu kan suami, beda lah!

Lah emang beda... suami/keluarga yang tanggal lahirnya kita hapal di luar kepala aja ga kita minta traktir, malahan berusaha mentraktir apalagi ultah teman yang ingatnya pun diingatin facebook.

Sama dengan pencapaian-pencapaian istimewa orang lain. Kalau beneran peduli, kita (minimal) menyelamati dia. Lebih bagus lagi kalau ngasih kado. Bukannya berusaha mencari cara biar makan gratis.

Analisis sok tau nan judes saya adalah... karena berabad-abad hidup dengan keharusan memberi upeti, orang Indonesia itu doyan minta upeti. Ish... judes banget kan.*keplakin jari telunjuk*

Atau karena berpuluh-puluh tahun terdoktrin sebagai warga dari negara miskin nan berkembang, mental kita mental orang miskin. Senang minta. Kalau bisa gratis kenapa harus beli.

Jadilah orang rebutan bikin surat keterangan tidak mampu. rebutan subsidi. Rebutan sembako. Rebutan kurban.

Di kelas menengahnya juga gitu. Rebutan minta traktir. Rebutan minta oleh-oleh. Rebutan minta. Rebutan nodong halus.

Kita lupa, kalau bermental miskin.. miskin lah kita. Selalu merasa kurang. Selalu mengasihi diri sendiri. Memantaskan diri menjadi orang yang diberi. Bukan memantaskan diri agar menjadi orang yang memberi.. orang bermental kaya.

19 November 2014

In Ayah View

19 November 2014 capcai bakar

Sejak baca postingan ini saya penasaran pengen nyobain sama Suami Prohemer karena... lakik eike bukan tipe yang ngumbar-ngumbar perasaan. Mengumbar pikiran iyes. We discuss a lot. Ngumbar perasaan? Nei. Ngomong cinta aja kudu dipaksa Ya Allah.

Jadi ga mengejutkan kalau jawabannya ya Suami Prohemer banget.... apalah yang saya harapkan. Haha. Here we go.. parenthood as he sees it.

------

1. Apa, sih, yang pertama kali kepikiran saat nan dan r baru lahir?
Apa yah, jujurnya lupa. Karena a tipikal yang jalanin aja apa yang ada di depan yah nggak ada yg kepikiran macam-macam.

2. Were you prepared (terj: a siap)?
Ini siap apaan? Karena diriku terlahir dalam kondisi (siap menghadapi) apapun. Segalanya mesti dihadapin. Siap nggak siap yang mesti dijalanin. Did I run away from anything?

3. Dalam 8 tahun jadi ayah, apa hal yang paling memorable?
Nggak kepikiran? Everything has own memory. The best part I know there is noone is perfect. Everyone have their own problem, every child have their own disability that every parent must deal and accepted.
(Ini mungkin merujuk saat pertama kali kami tahu kemampuan motorik Jendral Kancil tertinggal. Sedih? Iya. It's a mixed feeling, see how your briliant kid dealing with something.. mmm i still figure out how to describe this feeling)

4. Apa memori favorit A tentang Nan? Kalau R?
Tentang nan: nggak tau
Tentang R: nggak tau
(SEE!! SEE!)

5. What’s your favorite thing about being a dad?
Bisa menjadi sahabat anak-anak dan berbagi share 

6. Apa hal paling memorable dari masa kecil yang ingin diulang ke duo R?
Everyone have their own journey.

7. Apa visi A buat duo R?
Mereka bisa menjalani apa yang terbaik bagi mereka dan profesionalisme.

8. Apa yang ingin A lakukan bersama anak saat anak-anak sudah besar?
Nggak tau

9. Apa yang mau A tanamkan ke anak?
Agama, keberanian, tanggung jawab, jujur, profesional dan cerdas 

10. What parts of yourself do you hope anak-anak ends up with? (Terj: bagian -sifat, tubuh, dll- apa dari A yang maunya nanti ada di anak-anak? 
Nggak ada, terima aja yang sudah ada.

11. If you could do this all over again, what would you change?
Nothing

----

See? Hahaha... anyway.. makasih ya suami udah jawab-jawab. Makasih udah ngasuh anak-anak. Makasih udah selalu menyempatkan diri dengar, main, jadi imam, ngajarin ngaji, dan bacain cerita buat anak-anak meaki dirimu lelah banget dan sibuk banget. We love you. I love you more than Duo R. And Happy belated fathers day suamiii.