SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

23 June 2015

Homemade Playdough dan Cat Finger Painting

23 June 2015 capcai bakar


Karena banyak sisa tepung terigu setelah masak Chicken Cheese Steak kemarin, saya tiba-tiba pengen nyobain bikin play dough. Dari jaman Jendral Kancil TK niat bikin play dough sendiri ini sudah muncul.. cuma ya ketunda melulu. Akhirnya weekend kemarin dipaksa bikin. Kalau ga.. keburu anaknya kuliah baru emaknya bikin. 

Dan karena sempat baca kalau tepung terigu juga bisa dibuat jadi bahan finger painting yo wes sekalian aja. As always ya.. resepnya dicatat di sini biar emaknya gampang nyari.


Cat Finger Painting

Bahan:
  • air 2 gelas
  • tepung terigu setengah gelas
  • gula 2 sendok makan
  • garam 1 sendok makan
  • vanili seujung sendok teh. vanili ini untuk menghilangkan bau tepungnya.
  • pewarna makanan, teorinya sih cukup beli tiga warna dasar saja (merah, kuning, hijau) selanjutnya tinggal dicampur-campur untuk mendapakan warna lain. Sekalian anaknya belajar. Cuma berhubung di warung dekat rumah cuma ada dua warna (hijau dan kuning) ples perasa mangga yang berwarna orange, yo wis lah gak masyalah. Koki yang hebat itu kan yang bisa mengubah apa saja jadi luar biasa kan? Kan? Dan menurut saya sepertinya lebih wangi kalau pakai perasa makanan daripada pewarna makanan. Jadi selanjutnya warna hijau bisa dari pandan, dll. 
Cara membuat:
  1. siapkan panci kecil, tuangkan air, tepung, gula, garam, dan vanili
  2. panaskan dengan api kecil. Aduk terus hingga mengental. Ini ngaduknya ga bisa ditinggal karena takut gosong.
  3. Setelah mengental (teksturnya seperti bubur sumsum) masukkan ke dalam wadah-wdah kecil sesuai jumlah warna yang diinginkan. 
  4. teteskan pewarna makanan (setetes saja awalnya.. kalau masih kurang menor ditambah lagi) lalu diaduk-aduk. Simpan di kulkas buat dipakai saat dibutuhkan.
Play dough

Bahan
  • tepung terigu
  • minyak goreng
  • air
  • vanili
  • pewarna makanan
Cara membuat
  1. campur tepung terigu dengan air dan vanili, ulenin sampai menyatu.
  2. tambahkan minyak goreng, ulenin lagi sampai kalis (adonannya menyatu dan bisa diangkat dari baskom dengan mudah)
  3. pisahkan adonan sesuai jumlah wrna yang diinginkan.
  4. tambahkan pewarna makanan dan adonin lagi sampai warnanya merata. Bisa ditambahkan air atau tepung kalau teksturnya belum sesuai keinginan kita
  5. Kemarin saya menakar bahannya benar-benar pakai perasaan.. kalau airnya kebanyakan ditambahin tepung, kalau tepungnya kebanyakan ditambahin air, kurang kalis tambahin minyak, dstnya.
  6. Jadi deh.. tinggal disimpan di kulkas.
Yang heboh main malah Jendral Kancil dan temannya. Sibuk ngecat-ngecat dinding (sambil komentar jijik sama tekstur catnya), padahal sudah dibilangin gambarnya di kertas.. tapi ya sudahlah. Captain Kid hebohnya cuma pas bikin aja. Nyampurin warna, nuang-nuang air, dan bikin lantai dan badan emak ijo-ijo. Begitu jadi.. anaknya malah main air di wastafel. Diajakin main dough malah ditempelin ke dinding.. niru kakaknya yang ngegambar di dinding. Diajakin foto malah kabur, makanya ga ada fotonya. 

Ya sudahlah.. yang penting mission accomplished lah ya.. jadi emak-emak kekinian.. bikin play dough dan cat sendiri yang aman bagi anak-anak. Bwahahhaa. 

Btw setelah bikin beginian emak-emak harus manicure ke salon.. kuku eike jadi kuning-kuning geuleh. *dikeplak suami.. mahalan salonnya ketimbang beli di toko*

18 June 2015

Hello Ramadhan!

18 June 2015 capcai bakar

Ramadhan 2011, saya sendirian di Jakarta.

Ramadhan 2012, masih sendirian. Masih di Jakarta.

Ramadhan 2013, alhamdulillah dihamili jadi bisa di Bandung sama Suami Prohemer dan Jendral Kancil.

Ramadhan 2014, alhamdulillah lagi diklat sama angkatann rusuh di Medan. Ga bisa lihat Suami Prohemer dan Jendral Kancil ples Captain Kid sama sekali... cuma bisa lihat Mama Papa dan Adik. You lose some, you get some right.

Ramadhan 2015, masih di Jakarta. Alhamdulillah ada adik yang baru jadi sarjana. Disyukuri saja. *dikeplak adiknya*

Dan sahur tahun ini akan seperti kemarin.. bangunin lewat telpon, ngobrol sambil Suami Prohemer masak mi buat Jendral Kancil, mereka sahur, saya tidur lagi.

Oh.. kalau hari kantor sahurnya ditambah nyelesain kerjaan lah ya... *pencitraan*

Semoga nanti bisa puasa sama Suami Prohemer, Jendral Kancil, dan Captain Kid. Next year maybe, Allah? Amin.

Selamat menjalankan ibadah ramadhan semoga ramadhan tahun ini lebih baik dari yang kemarin-kemarin. Mohon maaf atas kesalahan Capcai.

17 June 2015

Chicken Cheese Steak

17 June 2015 capcai bakar

Hikmah dari dapat penugasan di Bandung (meski hanya sebulan.. ya disyukurin aja ya) adalah saat weekend saya ga kelelahan jadi sanggup nyobain resep-resep yang repot seperti Chicken Cheese Steak dengan Saus Jamur dan Mashed Potato ini.

Menuliskan namanya saja bikin gemetar sangking bangganya. Bisa juga ya bikin makanan repot gini. *dilirik tajam sama ibu-ibu yang bikin nasi timbel komplit, nasi gudeg komplit, nasi soto komplit atau nasi ayam hainan*

Resep saus jamur dan mashed potatonya saya ambil dari Just Try and Taste. Dicatat ulang di sini biar nyonyah ga lupa. Chicken cheese steaknya dari hasil mencampur baur resep-resep yang ada di google. 

Yuk ah.. yuk...

Chicken Cheese Steak

Bahan:

  • 1 ekor ayam difillet. 1 dada ayam sebenarnya cuma bisa jadi dua porsi. Tapi biar bisa nambah bolak-balik (jadi puas) fillet ayamnya saya potong kecil-kecil. Cuma jadinya.. susah nyelipin keju diantara ayam yang dipotong kecil-kecil. 
  • Keju kotak dipotong kecil kecil banget.. atau diparut aja jadi lebih gampang diselipin. 
  • tepung terigu
  • telur kocok lepas
  • tepung roti
  • garam, merica, saus tiram
Cara membuat:
  1. Campur ayam dengan garam, merica, dan saus tiram. Diamkan dalam kulkas hingga menyerap. Setelah menyerap keluarkan dari kulkas. Kalau rajin ya, ayamnya dilap-lap jadi ga ada air yang nyisa. Kalau ga rajin (kayak saya) ya udah lah ya.. lanjut ke tahap dua.
  2. Kalau memutuskan pakai dada ayam yang besar, belah ayam melintang. Dibikin kantong gitu untuk nyelipin potongan kejunya. Kalau memutuskan pakai potongan ayam yang kecil-kecil seperti saya.. menyelipkan kejunya (atau parutan keju) diantara dua potong ayam (tapi jadinya ribet menyatukan mereka.. mungkin ga jodoh. Terus aku malas.. kloter berikutnya ga nyelipin keju) atau yah sepertinya bisa juga parutan kejunya jadi bahan gulingan sebelum diguling ke tepung roti. Nanti mau nyoba metode ini deh. *ngasih resep kog ga jelas. ditimpuk pembaca.*
  3. with or without keju celupkan ayam-ayam ini ke tepung terigu lalu ke kocokan telur lalu ke tepung rotisebelum digoreng hingga matang. Kalau mau lebih simpel lagi (dan ga punya tepung terigu di rumah) ayamnya bisa dicelupkan langsung ke telur dan tepung roti baru digoreng. Sama saya santai lah masaknya. Yang ada aja. Yang simpel aja. 
  4. Angkat. Jadi deh. 

Mashed Potato (sambil nunggu ayam digoreng saya ngukus mashed potatonya, jadi gitu ayam kelar digoreng, kentangnya udah lembut)

Bahan
  • kentang semampu belinya. Kayaknya kemarin sekilo deh.. yang beli Suami Prohemer soalnya. 
  • 150 ml susu cair putih, atau seseleranya aja.
  • 4 sendok makan mentega atau margarin, yang mana yang ada aja. Saya pakai margarin karena adanya itu. Cuma baca di Just Try and Taste, mentega bikin wanginya lebih lapar-able
  • Keju parut
  • Merica, garam
Cara Membuat:

  1. kupas kentang dan potong kotak-kotak. Dicuci dulu ya cuy. 
  2. Kukus kentang hingga garpu dapat keluar dengan mudah saat ditusukkan ke kentang.
  3. Setelah lembut, pindahkan kentang ke mangkok (sebenarnya aku pakai baskom) dan hancurkan dengan garpu atau alat penghancur kentang kalau punya. Langsung dihancurin ya.. ga usah nunggu dingin karena takut panas kayak eike. 
  4. Selagi panas (ingat.. selagi panas.. jangan takut panas kalau masak) tambahkan 4 sendok mentega dan aduk hingga menteganya meleleh.
  5. Tambahkan susu, garam , dan merica. Aduk.. rasain lagi. Kalau kurang creammya tambahin susu. 
  6. Pindahkan ke panci, masukkan keju parut, aduk dengan api kecil sampai kejunya lumer.
  7. Jadi deh.
Saus Jamur

Bahan

  • setengah butir bawang bombay, cincang kasar
  • 3 siung bawang putih, cincang halus
  • 1 batang cabe merah, iris halus
  • setengah ruas kunyit, haluskan. sejujurnya saya memasukkan bawang bombai, bawang putih, cabe, dan kunyit ke dalam blender lalu dihaluskan. Hihi. Ogah repot yes.
  • merica, garam 
  • 2 sdt saus tiram
  • 2 sdt kecap manis
  • jamur tiram/kancing/ apapun. Saya malah lupa. Hahaha.
  • 200 ml susu cair putih
Cara membuat:

  1. tumis bawang bombay dengan bawang putih hingga harum
  2. masukkan kunyit dan irisan cabe. tumis hingga cabe layu. menurut saya ditambahin kunyit ini bikin rasa sausnya indonesia sekali dan agak pedas. Suami Prohemer dan Jendral Kancil sih suka. Saya kurang. Next time mau bikin tanpa kunyit dan cabe
  3. tambahakan potongan jamur, aduk hingga layu
  4. tambahkan saus tiram dan kecap manis
  5. masukkan susu cair, tunggu hingga susu mendidih dan kuah mengental
  6. icip-icip. kalau kurang asin tambahin garam. kalau kurang banyak tambahin susu.


Hasilnya (mohon maaf fotonya ga representatif.. nyonyah lapar.. ga sanggup bolak-balik foto biar dapat hasil yang menggiurkan.. dan minus sayur karena.. nyonya males rebus-rebus sayur.)

Saya suka banget sama mashed potatonya. Enak. Tapi rupanya Jendral Kancil dan Captain Kid belum familiar dengan tekstur mashed potato ini. Lembek-lembek ga jelas mungkin. Jendral Kancil sempat ga mau walau selanjutnya doyan. Captain Kid sih langsung lepeh. Ya sallam.

Ayamnya sih jadi rebutan... rebutan nyari yang ada selipan keju maksudnya. Overall puas.. apalagi pas Jenral Kancil bilang.. Bunda bikin masakan istimewa nih.. enak. Kan komentar anak kecil paling jujur ceunah.

Sausnya... agak kepedasan dan kebanyakan kunyit.. yah gak papa lah ya. 

04 June 2015

Selain cireng, cimol, cilok, cakue, odading, dan cokelat saya juga jatuh cinta dengan makanan yang menggunakan irisan batang serai atau daun kemangi yang dirobek-robek. Saya suka wanginya. Suka renyahnya. Suka wanginya (lagi). Kalau daun serai sama kemangi bisa dijadiin pengharum ruangan macam aroma roti yang suka digunakan di toko-toko roti, niscaya nafsu makan saya nambah. 

Karena itu saat melihat resep gampang ini di majalah Kartini, setelah menghayati membaca rubrik Oh Mama Oh Papa nya, saya bertekad akan mencobanya. Dan ternyata... enak. Banget (ya iya masakan sendiri). Dan gampang. Banget. Ga perlu blender. Cuma perlu wajan, kompor, dan gas. Cocok buat anak kostan atau emak-emak yang harus menyiapkan sahur.

Tapi sebelumnya mohon maaf karena ga ada fotonya. Keburu habis. Nyonyah nafsu makannya.

Bahan:

  • 1 ekor ayam potong kecil (saya menghindari potongan paha, soalnya suka ga matang di dalam kalau ga pakai metode ungkep-ungkep gitu)
  • jeruk nipis dan garam untuk melumuri ayam biar ga amis. Kalau ga ada jeruk nipis bisa di skip. Cukup garam saja
  • 5 buah jeruk limau atau sesendok cuka masak aja kalau ga ada. 
  • terasi setengah sendok teh. Disangrai dulu.
Bumbu yang diiris kasar (or you can use chopper instead):
  • 10 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 5 lembar daun jeruk atau daun salam. Yang ada di dapur aja. Tulang daunnya dibuang dulu. Tulang punggung dipeluk aja.
  • 2 batang serai, yang putihnya aja. I uses more of course. 
  • Saya menambahkan irisan cabe rawit biar agak pedas.
Cara membuat:
  1. Di resep aslinya ayam digoreng hingga coklat dan dibakar hingga harum. Karena takut bumbunya ga meresap hingga ke tulang ayam (bukan tulang punggu), saya memutuskan hanya menggoreng ayamnya sebentar. Biar ga amis aja.
  2. Aduk semua bumbu yang diiris kasar dalam sebuah mangkok.
  3. Panaskan minyak.
  4. tumis semua bumbu dan terasi hingga harum
  5. Masukkan ayam. Aduk. Tunggu sampai matang.
Gampang kan? Kan? Selamat mencoba.

Ayam Bumbu Cacah

04 June 2015 capcai bakar

Selain cireng, cimol, cilok, cakue, odading, dan cokelat saya juga jatuh cinta dengan makanan yang menggunakan irisan batang serai atau daun kemangi yang dirobek-robek. Saya suka wanginya. Suka renyahnya. Suka wanginya (lagi). Kalau daun serai sama kemangi bisa dijadiin pengharum ruangan macam aroma roti yang suka digunakan di toko-toko roti, niscaya nafsu makan saya nambah. 

Karena itu saat melihat resep gampang ini di majalah Kartini, setelah menghayati membaca rubrik Oh Mama Oh Papa nya, saya bertekad akan mencobanya. Dan ternyata... enak. Banget (ya iya masakan sendiri). Dan gampang. Banget. Ga perlu blender. Cuma perlu wajan, kompor, dan gas. Cocok buat anak kostan atau emak-emak yang harus menyiapkan sahur.

Tapi sebelumnya mohon maaf karena ga ada fotonya. Keburu habis. Nyonyah nafsu makannya.

Bahan:

  • 1 ekor ayam potong kecil (saya menghindari potongan paha, soalnya suka ga matang di dalam kalau ga pakai metode ungkep-ungkep gitu)
  • jeruk nipis dan garam untuk melumuri ayam biar ga amis. Kalau ga ada jeruk nipis bisa di skip. Cukup garam saja
  • 5 buah jeruk limau atau sesendok cuka masak aja kalau ga ada. 
  • terasi setengah sendok teh. Disangrai dulu.
Bumbu yang diiris kasar (or you can use chopper instead):
  • 10 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 5 lembar daun jeruk atau daun salam. Yang ada di dapur aja. Tulang daunnya dibuang dulu. Tulang punggung dipeluk aja.
  • 2 batang serai, yang putihnya aja. I uses more of course. 
  • Saya menambahkan irisan cabe rawit biar agak pedas.
Cara membuat:
  1. Di resep aslinya ayam digoreng hingga coklat dan dibakar hingga harum. Karena takut bumbunya ga meresap hingga ke tulang ayam (bukan tulang punggu), saya memutuskan hanya menggoreng ayamnya sebentar. Biar ga amis aja.
  2. Aduk semua bumbu yang diiris kasar dalam sebuah mangkok.
  3. Panaskan minyak.
  4. tumis semua bumbu dan terasi hingga harum
  5. Masukkan ayam. Aduk. Tunggu sampai matang.
Gampang kan? Kan? Selamat mencoba.